Rindu Gila

10:05 AM

Ditulis pada malam hari, 2 September 2010

Dipikir-pikir, dari puluhan posts yang ada di blog gw, hanya ada satu-dua artikel yang membahas tentang adik-adik gw ataupun keluarga gw. Padahal kalau dipikir-pikir (sakali) banyak hal-hal menarik yang bisa diceritakan tentang mereka; tentang keluarga gw.

Keluarga gw sepertinya memang agak ‘hiperaktif’. Mulai dari bokap gw yang suka garing dan orangnya gak jelas; nyokap gw yang suka pura-pura marah dan bisa-bisanya begadang buat main game; ade-ade gw yang gak bisa diem. Dan karena setiap hari berada dalam lingkungan gila seperti itu, akhirnya gw jadi ‘gila beneran’.

Jujur, akhir-akhir ini gw jadi jarang ngobrol sama bokap. Karena beliau sibuknya udah (hampir) ngalahin gw :p Begitulah susahnya jadi orang yang sama-sama gaul banyak kegiatan; susah ketemunya, ditambah lagi bokap gw jarang nelpon gw. Jadi kangen. Deuh (?)

Dan sebagai reaksi dari aksi workaholic bokap gw, nyokap gw lama-lama kelakuannya semakin aneh. Beliau dengan alasan yang tidak jelas malah terus-terusan main game online; begadang sampai sahur. Dalam kesempatan lain, beliau secara tiba-tiba menyiksa gw:

Gw: Ma, pijitin dong


Nyokap: Kamu juga suka gak mau pijitin Mama


Gw: Yaudah,deh pukul-pukulin aja


Nyokap: (tiba-tiba nonjok gw + nampar abis itu ketawa-ketawa)

Horor sekali memang.

Nah, kelakuan adik laki-laki gw (Ihsan dan Ilham) yang suka secara tiba-tiba menyerang orang lain mungkin juga akibat dari kekejaman nyokap gw yang tanpa alasan menampar anak perempuannya sendiri. Adik gw pada masa jahiliyahnya sering banget menyiksa kakak-kakaknya; menonjok dimana sebelumnya ia berlari terlebih dahulu untuk mengambil ancang-ancang. Sangat horor memang. Sakitnya bisa seperti tertiban laci meja belajar gw (?)

Dengan kesibukan-kesibukan gw di SMANSA, sering kali gw kehilangan banyak waktu bersama keluarga gw; dan terkadang gw kangen kegilaan-kegilaan mereka yang kadang gak bisa gw nikmati ketika gw dalam keadaan sangat/terlalu lelah setibanya gw di rumah.

Mungkin tanpa gw sadari mereka juga merindukan gilanya gw di rumah. Mungkin itu makna yang terkandung dalam setiap omelan nyokap gw ketika gw tiba di rumah terlalu malam. Mungkin itu pesan yang tersirat dalam ledekan bokap gw tentang gw yang sibuknya mengalahkan beliau saat weekend. Mungkin itu juga pesan yang ingin disampaikan adik gw saat ia berkata kepada gw.

Maghrib menjelang Isya; di dalam mobil; di jalan setelah gw buka bersama KPM di RM Galuga

Nyokap: Kak, besok masih sekolah?


Gw: Masih lah. Masih sanlat.


Nyokap: Ngapain sih orang-orang udah libur kamu masih masuk.


Gw: Kalau aku gak masuk, siapa yang ngurus acara?


Nyokap: (diam)


Ihsan: Kakak jangan ngurus acara terus. Nanti kakak capek.
Deg. Tepat sasaran. Tapi saat itu gw masih bisa mempertahankan senyum gw. Karena gw yakin kalau Ihsan sudah menjadi bagian dari sekolah kehidupan ini, ia akan merasakan hal yang sama dengan gw; ia akan tahu dan mengerti mengapa betapa mudahnya gw jatuh cinta.

Ternyata gw masih punya keluarga yang memang masih peduli; masih mau mengerti. Alhamdulillah…


nb: Maaf ya kalau tulisan ini agak ngalor ngidul. Alhamdulillah, akhirnya sampai juga di rest area; gak perlu lagi kebut-kebutan seperti biasanya. Hey, sekolah gila kehidupan! Sampai jumpa 20 September yaa :) Aku sedang ingin melepas rindu #plak

You Might Also Like

3 comments

  1. hha.. tika mira emang selalu penuh cerita ya.. :)

    ReplyDelete
  2. @wawi: iya lucu dan sosweet :p
    @tehndu amin (?) bingung mau bales apa huahaha

    ReplyDelete

ayo komen disini :)

Popular Posts