18-23 Februari 2011 (part 2: Semarang)

7:50 PM

Ternyata NERVIO memang bisa kan? Bisa memberikan 3 hari yang luar biasa buat peserta STUBA, Studi Banding 2011 ke SMAN 1 dan SMAN 3 Semarang. Thanks a lot NERVIO! :)

Senin - 21 Februari 2011
Berhubung teman-teman yang lain udah berangkat dari Bogor dan gw masih ada di Sidoarjo, gw harus nyusul sendiri ke Semarang naik pesawat #jogedjoged. Frankly saying, it's my first time having a flight alone and I was soooo happy for it #ndeso. Dari bandara karena bingung harus kemana gw  nyewa mobil (yang minimal rental nya 4 jam) cuma buat ke Gramedia dan Masjid Raya Baiturrahman yang sama-sama ada di Jl. Pandanaran dan akhirnya mobil itu cuma dipake selama 1 jam -,- what a waste! Mas-mas supir mobilnya sampe bilang "Loh, udah dek? Cuma sampe sini?" dengan tampang aneh yang sepertinya berati: kok bodoh banget sih dek, buang-buang uang. Yah, kata nyokap gw itu bukan hal yang harus disesali, toh gw jadi nambah pengalaman dan tau harus ngapain kalo pergi sendiri :)
Setelah bergabung bersama teman-teman lainnya, kami semua langsung pergi ke Lawang Sewu, sebuah gedung peninggalan zaman Belanda yang pada masa lalunya digunakan sebagai Kantor Administrasi Kereta Api (kalau saya tidak salah) sementara pada zaman Jepang dipakai untuk kantor militer. Yah, buat temen-temen yang suka kemistisan mungkin udah pernah nonton atau denger tentang tempat ini. Ya, tempat ini punya terowongan bawah tanah yang jadi spot horor dalam salah satu episode Dunia Lain. Pada zaman Belanda, terowongan itu cuma dipakai untuk nampung air supaya tetep dingin gedungnya, tapi pas zaman Jepang mereka make itu buat penjara-penjara dan kuburan massal. Dan saya mengakui kalau tempat itu sangatlah horor. Buat yang penasaran, langsung ke sana aja :D
Then finally we went to the hotel, Citra Dewi. Itu di daerah Bandungan yang bisa diibaratkan sebagai puncak karena lokasinya yang jauh banget dari pusat kota serta dingin menusuk kulit. Dan sekali lagi terima kasih kepada NERVIO karena penginapannya bagus banget walaupun kadang airnya seret. 

Selasa - 22 Februari 2011
Hari penentuan banget buat NERVIO, dan buat gw juga sebagai panitia gelap (?). Di pagi hari gw dan Talitha beserta PJ dari kelompok mobile udah sibuk ngebagiin LKS buat semua peserta STUBA. Mungkin kedengerannya malesin banget ya pake LKS segala. Tapi ya buat apa juga udah jauh2 ke Semarang dan pulang ke Bogor gak bawa apa-apa :)
Tujuan pertama kami adalah SMA Negeri 1 Semarang yang merupakan salah satu sekolah yang masuk ke dalam 10 sekolah terluas di Asia Tenggara. Halaman depannya aja mungkin udah seluas sekolah gw #sedih Ada banyak hal yang bisa di eksplor di sana, tapi sayangnya kami cuma punya waktu 2jam (sebenernya lebih karena kami dateng kecepetan) Kami disambut dengan penampilan2 seni dari SMANSA Bogor dan juga Semarang. Yang paling kontroversial tentu saja tarian (empat penari...) dan modern dance nya --a Untuk apa yang didapet di sana, gw tulis lain kali aja deh kalau emang gw rasa perlu. 
Setelah shalat Dzuhur kami langsung pergi ke SMAN 3 Semarang atau SMAGA yang ada di Jl. Pemuda. Walaupun gak seluas SMAN 1, tapi tetep aja jauh banget kalo dibandingin sekolahku tercinta. Di sana semua diawali dengan penampilan2 seni (padusa dari SMAGA dan saman-band dari SMANSA); dilanjutkan dengan presentasi untuk OSIS-MPK dan mobile keliling sekolah untuk perwakilan ekskul/organisasi lain sambil sharing dengan anak2 SMAGA. Kami juga sempat melaksanakan sparing untuk Basket dan Panssera (futsal) yang keduanya dimenangkan oleh SMANSA :D
Jujur aja, sebagai PJ mobile nggak banyak yang bisa gw pelajari secara langsung di sana. Tapi melihat wajah puas temen-temen lain setelah bisa banyak belajar juga bikin gw sangat-sangat ingin tersenyum. Ternyata semua gak sia-sia :) Mudah-mudahan efeknya bisa terasa di SMANSA yaa, AMIN.

Eh eh mau pamer dong, di kedua sekolah, selalu aja ada yang bilang gw lucu #plak
"Tika gak usah pulang, di sini aja"
"Kamu lucu banget sih"
"Imut banget"
Huehehehehe dan gw cuma bisa bilang "Aduh jadi malu" --> #mintaditabokbanget
Setelah selesai di SMAGA kami belanja di Pandanaran dan balik lagi ke hotel.

Rabu - 23 Februari 2011
Hari terakhir, dan gw tepar banget karena udah mulai packing dari jam 3 pagi padahal kemarennya udah nguras energi habis-habisan. Di perjalanan menuju Museum Kereta Api Ambarawa gw tidur dengan sangat pulas (sesuatu yang jarang terjadi karena biasanya gw ngomong terus di bis)
Kami naik kereta api satu-satunya di dunia yang masih dioperasikan (kalau saya tidak salah). Katanya biaya operasionalnya sekali jalan 5 juta dan butuh air 4000 liter #wow. Kereta yang kami naiki dibuat di jerman tahun 1800an kalau saya tidak salah. Keren banget, kereta dan pemandangannya!
Sebelum naik kereta karena lapar gw makan 2 pop mie dan setelah turun, karena pengen, gw minta dibeliin Raya 2 es krim #abaikan. Setelah itu kami langsung menempuh perjalanan ke Pekalongan untuk belanja batik. Gw beli tas batik yang menurut gw cukup keren. Sayangnya tas itu mahal banget (55ribu) karena gw gak jago nawar. Bahkan gw telah menurunkan harga diri gw dengan balik lagi untuk kembali mecoba menawar tapi kayaknya si mbak2 penjual tas emang keras kepala -.- Akhirnya gw menyerah. Padahal awalnya gw sengaja pergi ninggalin tas itu supaya dipanggil sama si mbak itu. Ah, ternyata dia udah tau banget strategi itu.
Di perjalanan pulang menuju Cirebon (RM Pringsewu utk dinner dan shalat) terjadi sebuah battle kegaringan antara kubu OSIS dan MPK di bis 3 yang menjadi sejarah awal munculnya #garinganooyasaqibputra yang emang gariiiiiiing banget!
Dan akhirnya kami mencapai SMANSA pada pukul 2.30 tanggal 24 Februari 2011

NERVIO, tetap semangat ya!

You Might Also Like

0 comments

ayo komen disini :)

Popular Posts